Alam Pengobatan Hutan Di Jepang Memiliki Kekuatan Penyembuhan

Mata air awet muda adalah hutan. Pohon membuang tahun dan memberikan kesehatan dan keceriaan, atau begitulah yang diklaim oleh Ralph Waldo Emerson dalam esainya tahun 1836 “Alam.” ”Di hutan,” tulisnya, “Saya merasa tidak ada yang bisa menimpa saya yang tidak dapat diperbaiki oleh alam.”

Minyak meningkatkan suasana hati dan fungsi sistem kekebalan tubuh; mengurangi tekanan darah, detak jantung, stres, kecemasan, dan kebingungan; meningkatkan tidur dan kreativitas; dan bahkan dapat membantu melawan kanker dan depresi. Ini dan manfaat mengesankan lainnya dari pengobatan hutan dikatalogkan oleh dokter Qing Li, ketua Masyarakat Jepang untuk Pengobatan Hutan, dalam bukunya yang akan datang, Forest Bathing, pada April 2018.

Seorang mahasiswa kedokteran Tokyo yang stres, dia menemukan bahwa seminggu berkemah memulihkan vitalitasnya. Dia mempertimbangkan alasan medis untuk efek ini sejak saat itu. Dia menulis:

Saya seorang ilmuwan, bukan penyair. Dan saya telah menyelidiki ilmu di balik perasaan itu selama bertahun-tahun. Saya ingin tahu mengapa kita merasa jauh lebih baik saat berada di alam… Beberapa orang mempelajari hutan. Beberapa orang belajar kedokteran. Saya mempelajari pengobatan hutan untuk mengetahui semua cara berjalan di hutan dapat meningkatkan kesejahteraan kita.

Bagi mereka yang tertarik untuk meningkatkan dosis alam mereka, baik sebagai penduduk kota atau penjelajah hutan, buku Li menawarkan pengantar yang bijaksana tentang manfaat yang terbukti secara ilmiah dari menghabiskan waktu di antara pepohonan — dan menikmati manfaat itu, di mana pun Anda berada.

Asal usul pemandian hutan

Konsep kontemporer “pengobatan hutan” berasal dari Jepang, tempat di mana alam telah lama dirayakan. Pesta Jepang saat bunga bermekaran, bulan bersinar terang, dan saat kunang-kunang berlipat ganda. Dua agama besar negara itu, Buddha dan Shinto, menganggap hutan sebagai mistis. Mereka ada di pepohonan, di bebatuan, di angin sepoi-sepoi, di sungai, di air terjun.”

Pada tahun 1982, pemerintah Jepang memperkenalkan konsep shinrin yoku, atau “pemandian hutan”, yang mendesak warga untuk memanfaatkan 3.000 mil hutan negara itu untuk terapi.

Sementara Jepang memperjuangkan mandi hutan, seorang ilmuwan Amerika sedang merumuskan tesis yang menjelaskan mengapa alam menggerakkan semua orang, dari mana pun mereka berasal. Menurut Biophilia, buku 1984 oleh ahli biologi evolusi Edward O. Wilson, orang memiliki dorongan biologis untuk berkomunikasi dengan ibu primordial, Bumi, yang mengasuh kita. Dia percaya bahwa manusia telah berevolusi untuk mencintai semua bentuk kehidupan dan proses yang mencerminkan keberadaan kita, yang terlihat di mana-mana di alam. Wilson menyebut keterikatan itu biophilia, dari bahasa Yunani bios, yang berarti hidup, dan philos, yang berarti mencintai.

Dorongan kita untuk menyatu dengan alam tidak mungkin diukur secara biologis, kata Wilson. Namun dia percaya bahwa “keberadaan kita bergantung pada kecenderungan ini, semangat kita dijalin darinya, harapan muncul pada arusnya.”

Biophilia mungkin menjelaskan mengapa pohon dapat menyembuhkan kita bahkan dari kejauhan. Peneliti medis Roger Ulrich pada tahun 1984 menerbitkan sebuah penelitian yang disebut “Melihat melalui jendela dapat mempengaruhi pemulihan setelah operasi.” Catatan dari rumah sakit Philadelphia selama lebih dari satu dekade menunjukkan pasien dengan pemandangan hijau pulih lebih cepat dan lebih sedikit depresi daripada mereka yang dipaksa menatap gedung. Ulrich memiliki pengalaman langsung dengan fenomena ini: Dia menjadi tertarik pada kemungkinan terapi pemandangan hijau karena dia memiliki penyakit masa kanak-kanak yang membuatnya terbaring di tempat tidur untuk waktu yang lama, di mana dia mengamati pohon pinus tinggi di luar jendelanya.

Anda dapat menguji efek ini sendiri dengan melihat website ini http://139.99.23.76/, difilmkan di hutan redwood di Lompico, California. Bagaimana perasaanmu?

Tonik hutan belantara


Para peneliti di seluruh dunia telah mengambil minat obat dan ilmiah pada pohon pada abad ke-20, dan studi awal terapi hutan dimulai di Jepang pada tahun 1990. Namun baru pada milenium baru pengobatan hutan menjadi pengobatan ilmiah resmi. Pada tahun 2004, Li membantu mendirikan Kelompok Studi Terapi Hutan dengan lembaga pemerintah Jepang dan organisasi akademik.

Tahun berikutnya, mereka melakukan penelitian. Li membawa 12 pria paruh baya yang sehat dari Tokyo dalam “perjalanan mandi hutan ilmiah” selama tiga hari. Dokter mengukur tingkat detak jantung, tekanan darah, adrenalin, dan kortisol peserta, sebelum, selama, dan setelah perjalanan.

Melihat

Lingkungan perkotaan penuh dengan tekanan visual, bahaya, dan tuntutan yang mengarahkan perhatian Anda—mulai dari transportasi yang lewat hingga pejalan kaki, rambu-rambu, iklan, dan anjing yang diikat. Psikolog dan filsuf abad ke-19 William James meremehkan perhatian terarah pada pemandangan kota (pdf). Sebaliknya, kata James, pengaturan alam mendorong fokus yang tidak disengaja, di mana visi dan perhatian kita terbuka dan santai, tidak tersentak-sentak dari satu potensi bahaya ke potensi bahaya lainnya.

Di hutan — dengan asumsi Anda tidak tersesat dan panik — tatapan Anda melembut dan terbuka. Anda penuh perhatian, sadar tetapi tidak tegang, dan perhatian yang santai ini membuat Anda lebih menerima secara mental. James mengatakan bahwa kita berpikir dan melihat lebih jelas di alam. Keindahan alam menenangkan kita, dia percaya, dan keindahan itu juga menenangkan pikiran.

Mendengar

Alam tidak diam. Habiskan waktu di antara pepohonan dan Anda mungkin mendengar kicau burung, gemuruh guntur, gemericik air, angin sepoi-sepoi di dahan, dedaunan yang berderak, lolongan, dan banyak lagi.

Simfoni kaya ini semakin jarang terdengar. Bahkan di tempat saya tinggal, tinggi di pegunungan Santa Cruz dan jauh di dalam hutan redwood, mobil-mobil terus-menerus lewat di jalan di bawah kabin saya, menghalangi aliran sungai di dekatnya. Li menulis bahwa penting bagi kita untuk mengekspos diri kita pada “keheningan kognitif” yang kita dapatkan di alam, yang menenangkan pikiran kita yang lelah dan menghilangkan kebingungan.

Baca Juga : Retret Kesehatan Terbaik di Asia Ala Ion Casino

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

*